#footer-column-container { clear:both; } .footer-column { padding: 10px; }

Friday, June 25, 2010

Baju Melayu Untuk Ayah

Oleh: Nazna Misran


Ayah dan ibu

Ayah dan ibu

Itulah permulaan kami

Dapat melihat bulan dan Matahari

Ahai...

“Fahmi... Fahmi. Bangun nak. Kita sahur sama-sama.” Pak Jali mengejutkan anak bongsunya yang masih berselubung dalam selimut. Fahmi menggeliat.

“Hish... tak naklah puasa. Nanti Fahmi tak laratlah nak jalan kaki pergi sekolah,” ujar kanak-kanak berusia 10 tahun itu. Dia segera menarik selimut dan kembali berselubung di dalamnya.

“Fahmi, tak baik tau cakap macam tu. Kita sebagai umat Islam, wajib berpuasa. Puasa merupakan Rukun Islam kita yang ketiga...”

“Ish... bebel pulak orang tua ni. Ye lah, Fahmi bangunlah ni.” Dengan berselubung sehelai kain pelekat, Fahmi membuntuti ayahnya ke ruang dapur. Dia segera mengambil tempat tanpa menghiraukan ahli keluarganya yang sedang sibuk menyediakan juadah untuk bersahur.

“Ish... cepatlah hidangkan makanan tu. Tadi beria-ia suruh Fahmi bangun!” tengkingnya. Farid cuba memukul adiknya yang bersikap kurang ajar, tetapi segera ditegah oleh Pak Jali. Mak Senah meletakkan hidangan di atas tikar mengkuang. Lama Fahmi merenung hidangan tersebut, seola-olah tidak percaya.

“Ibu... takkanlan lauk telur dengan kicap? Inikan hari pertama kita berpuasa. Masaklah ayam ke, daging ke, ikan ke...” bentak Fahmi.

“Fahmi, cuba kau jangan merungut depan rezeki. Dah itu je lauk yang kita mampu, makan jelah.” Farid cuba menegur kelakuan biadap adiknya itu.

“Kau diamlah, Farid. Kau tu anak pungut je, tak payah nak membebel dengan aku,” ujar Fahmi sebelum bingkas bangun dan berlalu pergi ke kamarnya.

“Fahmi, nak ke mana tu?” soal Pak Jali.

“Nak pergi tidurlah. Kalau setakat makan telur dengan kicap, Fahmi lebih rela tak makan.”

Masing-masing terdiam, terkesan dengan kata-kata yang dilontarkan oleh kanak-kanak lelaki itu. “Sabar jelah bang, Farid. Fahmi tu memang macam tu. Marilah kita makan. Kejap lagi dah nak masuk wakatu Imsak,” pujuk Mak Senah.

Waktu berbuka puasa hampir tiba. Keluarga Pak Jali sudah berkumpul di ruang dapur dengan juadah berbuka puasa mereka.

‘Huh! Balik-balik lauk telur. Telur, telur, telur. Bukannya ayah tak ada ayam, kambing dan lembu tu semua. Tak rugi kalau ayah sembelih seekor pun. Ni tak, orang tua tu memang kedekut,’ getus hati Fahmi tatkala mengangkat tudung saji. Dia segera menukar pakaian dan melangkah menuruni anak tangga rumahnya.

“Fahmi... nak ke mana tu, nak?” soal Pak Jali, kehairanan.

“Fahmi nak pergi buka puasa kat masjid. Sekurang-kurangnya, kat surau dia orang tak hidang lauk telur. Paling kurang pun, mesti ada gulai daging.” Fahmi mencapai basikal buruknya di bawah rumah dan berkayuh menuju ke masjid yang terletak kira-kira satu kilometer dari rumahnya.

“Ibu... tahun ni Fahmi nak baju Melayu warna oren, ya bu. Dah lama Fahmi tak beli baju baru. Kawan-kawan kat sekolah... baju dia orang sampai 2-3 pasang. Tapi Fahmi... sepasang pun susah nak dapat.”

Mak Senah memandang tepat ke wajah anak tunggalnya itu. Dia berasa serba salah kerana sekali lagi, dia tidak dapat memenuhi permintaan anaknya itu.

“Ibu minta maaf, nak!”

“Ahh... ni mesti ibu kata tak ada duit, kan? Kalau tak ada duit, kenapa ibu dan ayah susah-susah pungut si Farid tu dulu? Dahla tempang, bodoh pula tu. Kalau dia tak ada, mesti duit ayah dan ibu cukup untuk beli semua keperluan Fahmi.”

“Shh... Fahmi, tak baik kamu cakap abang kamu macam tu. Kalau dia dengar, mesti dia kecil hati.”

“Ahh... dia bukan abang Fahmi. Ibu jangan sekali-kali kaitkan budak tempang tu dengan Fahmi. Fahmi tak ada kena mengena dengan dia. Lagi satu, Fahmi tak kira. Tahun ni, Fahmi nak juga baju raya baru. Kalau terpaksa jual rumah ni pun, tak apa. Janji Fahmi dapat apa yang Fahmi nak. Faham?!”

Bunyi cengkerik memecahkan suasana hening malam itu. Pak Jali dan Mak Senah duduk di beranda rumah, membincangkan perihal yang berlaku siang tadi. Perbualan mereka diperlahankan, bimbang didengari oleh kedua-dua anak mereka.

“Saya tak tahu macam mana nak ubah perangai si Fahmi tu. Makin hari, makin melampau. Saya tak kisah kalau dia nak marah kat saya. Tapi saya tak tahan bila dia marahkan si Farid tu sekali. Farid tu tak tahu apa-apa, dia tak bersalah,” luah Mak Senah dengan nada hiba.

“Semua ni salah saya...” Pak Jali mula bersuara setelah membisu agak lama. “Saya gagal jadi bapak yang baik. Saya tak mampu nak memberikan kemewahan kepada keluarga kita. Jangan kata nak beli rumah baru, nak beli baju baru sepasang pun saya tak mampu. Saya bapa yang tak bertanggungjawab.” Pak Jali mula menitiskan air mata. Dia tahu, pekerjaannya sebagai pemungut sampah di salah sebuah kolej swasta tidak mendatangkan pendapatan yang lumayan. Malah, hidupnya sekeluarga sering dicaci dan dihina oleh masyarakat setempat. Namun, dia pasrah. Hanya itu saja pekerjaan yang mampu dilaksanakan oleh insan tak berpelajaran sepertinya. Mujur majikannya seoarang yang baik. Dia membiayai modal untuk Pak Jali membeli ayam, kambing dan lembu untuk diternak dan dijual.

“Abang, saya minta maaf. Saya tak berniat nak buat abang terasa. Maafkan saya.”

“Shh... kamu tu tak bersalah, Senah. Tak apalah, soal baju baru anak kita tu... serahkan saja pada abang. InsyaAllah, abang akan cuba ikhtiarkan.”

Petang itu setelah pulang dari sekolah, seperti biasa, Farid akan pergi ke kandang untuk memberi makan kepada haiwan kesayanganya, Montel. Tetapi, kelibat Montel tidak kelihatan di mana-mana. Puas dia mencari kambing biri-biri yang dipeliharanya sejak kecil lagi.

“Montel! Montel!” suara Farid kedengaran di seluruh pelusuk kampung. Dengan kaki yang tempang, dia berjalan ke segenap penjuru kampung bagi mencari kambingnya yang hilang. Ketika senja mula berlabuh, barulah Farid pulang ke rumah dengan perasaan yang hampa.

“Kamu pergi mana, Farid? Dah dekat nak Maghrib baru nak balik?” soal Pak Jali, tegas. Farid tidak berani untuk bertentang mata dengan ayahnya. Dia memandang ke arah ibu dan adiknya. Farid kehairanan. Dilihat Fahmi sedang bergembira dengan baju Melayu dan kasut barunya. Matanya tertancap pada juadah yang terhidang di hadapannya. Kesemuanya enak-enak belak. Dia mengerutkan dahi.

“Ni, ayah dan ibu dah belikan baju baru untuk kamu jugak. Lepas solat Terawikh nanti, kamu boleh cuba.” Mak Jah menyorongkan bungkusan plastik kepada Farid.

“Mana ayah wang untuk beli semua ni, yah?” soal Farid. Dia berdebar-debar menanti jawapan yang bakal terlontar dari bibir pikun Pak Jali.

“Ayah dah jual kambing kesayangan kau, si Montel tu,” sampuk Fahmi. Farid memandang tepat ke wajah kedua orang tuanya, meminta kepastian. Pak Jali terpaksa mengangguk, serba salah. Farid terkesima.

Yang dikurniakan dari Illahi

Ayah dan ibu

Ayah dan ibulah mesti dihormati

Ahai...

“Fahmi, jaga diri baik-baik kat negara orang tu. Jangan tinggal solat, jangan tinggal puasa,” pesan Pak Jali. “Ini... ada baju Melayu baru. Ayah belikan untuk kamu. Nanti, tak adalah kamu kempunan untuk pakai baju ni kat Amerika.” Fahmi tidak betah untuk terus berada lama-lama di situ. Kawan-kawannya sudah mula memandang sinis ke arahnya. Mana tidaknya, ibu bapa mereka menghantar mereka ke KLIA dengan berpakaian kemas, sedangkan bapanya datang dengan berpakaian lusuh.

“Err... okaylah, ayah... ibu. Fahmi dah nak kena berangkat sekarang. Bye...” Fahmi segera beredar sebelum sempat bersalaman dengan kedua orang tuanya. Dia malu untuk terus berada di sisi mereka. Nanti apa pula kata Zarina, teman wanitanya yang juga akan sama-sama berangkat ke Amerika bagi melanjutkan pelajaran di sana.

“Ayah, marilah kita pulang. Fahmi dah nak berangkat tu,” pujuk Farid.

“Tunggulah kejap lagi. Fahmi lupa nak salam ayah tadi. Ayah pasti, mesti Fahmi akan patah balik ke sini nanti.” Pak Jali duduk di bangku yang terdapat di situ. Dalam hatinya, dia berkata, ‘Senah, kalau kau hidup lagi... mesti kau bangga dengan anak kita. Dia dah nak pergi Amerika, belajar kat sana. Itu yang kau nak, kan?’

Setelah hampir sejam menunggu, kelibat Fahmi masih belum kelihatan. Farid yakin kapal terbang yang dinaiki oleh adiknya itu sudah lama berlepas.

“Ayah... mari kita balik. Dah lewat ni,” pujuk Farid lagi. Dia kasihan melihat bapanya yang sedang menggigil kesejukan di lapangan terbang yang berhawa dingin itu.

“Kejaplah... Fahmi mesti patah balik tu. Dia takkan pergi sebelum cium tangan ayah ni.”

Kemeriahan menyambut bulan Ramadhan di Amerika Syarikat tidak sama seperti di negara-negara Islam yang lain. Malah, ada juga umat Islam di sana yang seakan-akan lupa akan kewajipan mereka sebagai seorang Muslim. Fahmi juga tidak terkecuali.

“You makan, Fahmi? Sekarang kan dah waktu siang. You tak puasa?” soal Zarina, kehairanan. Fahmi menghentikan suapannya. Dia terdiam seketika sebelum ketawa dengan kuat.

“Hei, Zarina. Sejak bila you jadi alim ni? Buat apa nak puasa? Tengoklah cara hidup kita ni. Hidup macam suami isteri, tapi tak pernah nikah. You ingat, bila you puasa... dosa-dosa you akan terhapus? Tak semudah itu, sayang. I tak nak susah-susah puasa. I tahu, dosa I takkan terhapus. So, buat apa I nak susah-susahkan diri, kan?”

Beberapa tahun telah berlalu. Kini, Fahmi bangga kerana berjaya menggenggam Ijazah Sarjana dalam bidang Pentadbiran Perniagaan. Malah, dia kini berbangga kerana menjadi menantu kepada Dato’ Razali, salah seorang ahli perniagaan tersohor di Malaysia yang juga merupakan ahli politik. Fahmi bakal menjadi CEO di Razali Holdings menggantikan tempat bapa mertuanya itu.

“Dah dekat setahun kita balik ke Malaysia, tapi you tak pernah pun bawa I jumpa father you,” ujar Zarina, meluahkan apa yang selama ini terpendam dalam hatinya.

“Ahh... you kan dah ada father. Buat apa nak sibuk-sibuk pasal father I? Entah orang tua tu hidup lagi ke tidak,” balas Fahmi, acuh tak acuh. Dia tidak senang duduk setiap kali Zarina mengungkit perihal kehidupan silam yang telah lama dia tinggalkan. Kehidupan yang dibelenggu dengan kemiskinan.

“Thats whay la I nak you bawa I jumpa father you tu. Tengok sama ada father you still ada lagi ke tak. Kenalkan father you dengan menantu dia ni.”

Ayah dan ibu

Ayah dan ibu

Wali-wali keramat

Pada mereka kita beri hormat

Ahai....

“Ayah... ayah buat apa ni? Ayah kan tak sihat. Ayah kena banyakkan berehat.” Farid memimpin bapanya yang cuba turun ke bawah rumah.

“Ayah dah sihat... Ayah dapat rasakan adik kamu nak balik berbuka puasa kat sini hari ni. Ayah nak sembelih ayam, ayah nak masak yang sedap-sedap untuk dia.”

“Tapi ayah... dah banyak kali ayah cakap benda yang sama. Tapi Fahmi tak juga muncul. Ayah lupakan jelah. Mari naik atas, kita berehat.”

“Arghh... aku tak nak! Lepaskan aku. Aku nak masak untuk Fahmi. Aku tau Fahmi akan balik hari ni.” Pak Jali menolak kuat tubuh Farid sehingga lelaki tempang itu jatuh ke tanah. Sebuah kereta mewah masuk ke halaman rumah usang mereka. Fahmi tidak bersedia untuk kembali kepada kehidupan lamanya. Dia tahu ayahnya masih hidup, kerana dia ada mengupah orang untuk menyiasat tentang keluarganya sewaktu dia baru pulang ke Malaysia dahulu.

“Fahmi?” Pak Jali tersenyum gembira. Gerak hatinya kali ini ternyata benar.

Fahmi memandang tepat ke arah juadah berbuka puasa yang terhidang di tikar mengkuang. Sesekali dia menjeling ke arah Zarina. Ternyata isterinya itu gembira dapat bertemu dengan bapa mertuanya.

“Uweekk...” Fahmi berlari ke sinki dapur, memuntahkan segala makanan yang baru disuapkan ke dalam mulutnya sebentar tadi.

“Eeeiii... masakan apa ni? Loya tekak aku nak makan!” spontan kata-kata itu keluar dari bibir Fahmi.

“Inikan masakan gulai tempoyak kegemaran kamu. Dulu kamu selalu suruh mak masakkan masakan ni setiap kali bulan puasa.”

“Makanan kegemaran Fahmi? Please... Fahmi tak makan benda-benda ni semua. Tak apalah ayah. Ayah habiskan je makanan ni dengan si tempang tu. Ina, jom kita balik. Dah lewat ni.” Fahmi segera menarik tangan isterinya yang sedang terpinga-pinga. Kereta mewah yang dinaiki mereka meluncur laju menelusuri jalan berbecak ke rumah Pak Jali.

‘Fahmi... kau lupa nak salam tangan ayah, nak,’ bisik hati Pak Jali dengan penuh hiba.

“Kenapa you buat father you macam tu? Tak baik tau. Tinggalkan rumah secara tiba-tiba.”

“You tolong diam, boleh tak? Kepala I tengah berserabut ni. Yang you suka sangat nak bela father I tu kenapa? I tau... you dah syok kat si tempang tu kan? I nampak, Zarina... I nampak cara you pandang si tempang tu. Bukan main syok lagi. I sakit hati, tau tak?!”

“You... Farid tu abang you, dia abang ipar I. Tak baik you cakap macam tu.”

“Dia bukan abang I, faham?!” Melengking suara Fahmi. Akibat kemarahan yang menguasai diri, dia gagal mengawal kenderaan yang dinaiki mereka. Kereta tersebut terbabas ke pembahagi jalan, sebelum merempuh sebuah bas dari arah bertentangan.

Pakailah tunjuk ajar dan nasihat

Ahai...

Supaya hidup

Supaya hidup kita akan selamat

“Kau dah sedar?” soal satu suara tatkala Fahmi mula membuka matanya. Dia mengerutkan dahi. “Apa kau buat kat sini?” soal Fahmi kepada Farid. “Mana Zarina?”

“Shh... jangan banyak bercakap. Kau masih belum sembuh. Berehatlah.”

“Aku tanya mana Zarina. Kau pekak ke?” tengking Fahmi.

“Zarina dah selamat dikebumikan 2 minggu lepas. Dia meninggal di tempat kejadian. Dan kau pula koma sejak kemalangan tu berlaku.” Farid menjelaskan kedudukan yang sebenar. Fahmi terdiam sejenak. Dia cuba mengingati apa yang berlaku tempoh hari, tetapi gagal.

“Aku panggilkan doktor. Lepas ni, kau dah boleh pulang ke rumah kita.”

“Rumah kita? Buat apa aku nak balik ke situ lagi? Aku ada banglo mewah kat KL. Aku tak perlu kembali ke tempat buruk tu lagi.”

“Fahmi... bapa mertua kau dah rampas balik semua harta kau, termasuk rumah, kereta dan duit. Dia tuduh kau punca kepada kematian Zarina. Sekarang kau dah tak ada apa-apa.”

“Tidak! Tidak! Aku tak percaya! Kau tipu. Tipu. Tipu!!!”

“Kau berehatlah dulu. Oh ye... kalau kau nak mandi, pakaian kau ada kat dalam almari ni. Ayah belikan baju Melayu untuk kau setiap tahun, sejak kau berangkat ke Amerika. Dia cakap, bila kau balik nanti... mesti kau nak pakai baju Melayu. Ayah tak pernah bagi aku pakai pun baju-baju ni. Ayah pun tak pernah beli baju Melayu baru tau.”

Fahmi membelek-belek helaian baju Melayu yang tersusun rapi di almari kayu usang itu. Dia menyesal dengan sikapnya selama ini.

“Ayah kat mana? Dari tadi tak nampak pun.”

“Ayah ada kat hospital. Lepas kau balik tempoh hari, dia terus kena serangan jantung. Sekarang, ayah masih ditahan di wad. Keadaannya makin kritikal. Malam ni, aku nak jaga ayah. Kau berehatla kat rumah. Makanan semua aku dah sediakan. Besok kalau kau nak sahur, kau panaskan je lauk-lauk tu.

Fahmi melangkah perlahan sambil dipapah oleh Ujang, jiran sebelah rumah ayahnya. Mereka menuju ke wad di mana Pak Jali ditempatkan untuk menerima rawatan. Doktor mengesahkan kaki Fahmi akan cacat buat selama-lamanya. Kini, dia terpaksa menerima hakikat bahawa dia juga lelaki tempang seperti Farid.

“Ayah...” Fahmi menerpa katil Pak Jali seraya memeluk tubuh lelaki tua itu. Pak Jali membalas pelukan Fahmi dengan erat.

“Ni... Fahmi ada belikan baju Melayu baru untuk ayah. Raya nanti, kita boleh pakai baju baru sama-sama. Pak Jali menitiskan air mata, diikuti semua yang ada di situ.

“Alhamdulillah... kau dah berubah, nak. Sekarang, ayah boleh pergi dengan tenang.”

“Ayah... jangan cakap macam tu. Ayah jangan tinggalkan Fahmi. Fahmi belum balas jasa-jasa ayah selama ni. Ampunkan Fahmi, ayah.”

"Asyhaduallailahaillahah... Waasyhaduannamuhammadarrasulullah...”

Ttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt........................................

Warkah Buat Ayah

Ayah,

Maafkanku kerna mengganggu lenamu,

Sekali lagi,

Hati ku bagai didesak untuk menulis warkah ini,

Sebagai tanda rinduku padamu,

Meskipun bertahun telah berlalu,

Namun anakmu ini masih begini,

Termanggu sendirian tanpa arah.

Ayah,

Semalam ku bermimpi lagi,

Kau datang menghulur kuntum senyum,

Tanpa suara,

Kau memandangku sayu,

Entah mengapa,

Aku membalas dengan lontaran suara,

Dan kau pun terkesima,

Sebelum berlalu pergi.

Ayah,

Aku letih,

Mengenangkan memori semalam,

Antara kita,

Bagai ada jarak pemisah,

Aku tak bisa menerimamu,

Meskipun kau banyak beralah,

Aku tetap dengan pendirianku,

Menolakmu jauh ke tepi,

Bagai satu kepuasan tak terperi.

Ayah,

Nah! Lihatlah anakmu kini,

Menerima balasan atas dosa yang diciptanya sendiri,

Ya... aku derhaka,

Pada seorang insan bergelar bapa,

Meski aku dianggap mulia,

Hakikatnya... aku adalah insan terhina,

Yang pernah lahir ke dunia.

Ayah,

Warkah ini hanyalah sebahagian,

Daripada ratusan warkah yang ku tulis,

Buat insan bergelar abah,

Ku simpan ia dalam peti kenangan,

Tanpa bisa ku titipkan padamu,

Yang jauh di alam Barzakh,

Andai diberi kesempatan,

Izinkan aku untuk meluahkan,

Maafkanku ayah!

Thursday, June 24, 2010

MinUmAn dAN mAkAnAn tErMaHaL di DuNiA........

Pada Tanggal 7 November 2007,Stephen Bruce memperkenalkan Sundae yang dinamakan “Frozen Haute Chocolate” di Serendipity 3,Manhattan,Amerika Syarikat.Sundae ini memecahkan Rekod Dunia yang baru untuk Makanan Penutup Termahal di dunia,iaitu pada harga $25,000.Sundae ini terbuat daripada 28 buah Coklat, termasuk 14 buah Coklat Termahal di dunia.Sundae ini dihidangkan dengan Gelas yang dilapisi Emas 23 karat seberat 5 gram.Dan bukan hanya itu saja,ada bagian lainnya yang berupa Emas 18 karat,dan juga 1 karat Emas Putih.Sudu untuk menikmati sundae tersebut juga dilapisi dengan Emas bertatahkan Berlian.Sundae tersebut juga dilengkapi dengan Truffle yang sukar ditemui,yang dijual pada harga $2,600.
Westin Hotel di New York’s Time Square,Executive Chef Frank Tujague memperkenalkan Bagel berharga $1,000.Bagel ini dihidangkan dengan Alba White Truffle Cream Cheese yang sangat sukar ditemui dan Goji-Berry-Infused Riesling Jelly.The Alba White Truffle adalah Makanan kedua Termahal di dunia,dan Goji Berry adalah makanan yang kaya dengan Beta-Carotene.
The “Zillion Dollar Frittata” terbuat dari 6 Telur,1 Lobster,10 oz Caviar,Makanan ini berharga US$1,000.
Pada tahun 2005,FruitCake yang ditaburi dengan lebih dari 233 Berlian dan dibuat oleh 17 Orang Pereka Berlian dipamerkan di Tokyo dalam Acara “Diamonds : Nature’s Miracle” Expo.FruitCake ini dibuat dengan melibatkan 2 chef terkenal dari Tokyo,dan menghabiskan waktu selama 1 bulan untuk merancangnya,dan 6 bulan untuk membuatnya.Fruitcake ini berharga $1,6 juta dollar.
“Martini-On-The-Rock” dari Algoquin Hotel di Manhattan dijual pada harga $10,000.
Nino Selimaj memperkenalkan “Luxury Pizza”,yang satu Pan pizza berharga $1,000 dan satu Slice berharga $125.Pizza dengan ukuran 12 inci ini dihidangkan dengan Topping Caviar,Crème Fraiche dan Chives,Serta berbagai macam isi lainnya.Dijual di Nino’s Bellissima di New York,Amerika Syarikat.

~maRI kiTA uNGKap mAKNA tERSIrat dalAM LukiSAN Ini~





























~ReNunGan SeORang SahaBAT~











JoM mAkaN ....sApE nAk BeLanJA???





































iNTiHa KeHiDuPaN

Oleh: Nazna Misran


Wayar-wayar yang berselirat pada tubuh kaku itu ditanggalkan satu-persatu.

“6.45 petang.” Doktor muda yang mengetuai pembedahan itu mengisytiharkan waktu kematian pesakitnya. “Tolong bersihkan si mati sebelum saya memanggil ahli keluarganya.”

Sedari tadi, dia hanya memerhatikan sahaja prosedur pembedahan yang berlangsung. Matanya memandang sayu ke arah sekujur tubuh yang terbaring lesu di atas katil. Di luar, kedengaran teriakan panjang diikuti pula oleh tangisan sanak-saudara si mati.

“Apalah nasib kau nak? Sudah lebih setahun menanti penderma hati. Tapi sampai kau dah mati pun tak ada orang yang sanggup jadi penderma. Manusia sekarang memang pentingkan diri sendiri. Anak aku terkorban kerana sikap mereka ni.” Jerit si ibu sambil menerpa masuk ke dalam bilik pembedahan lantas memeluk tubuh anaknya yang dilitupi kain putih itu.

Tiada apa yang boleh dilakukan untuk menghentikan babak sedih ini. Dia lemas berada dalam situasi tersebut. Perlahan-lahan dia melangkah pergi meninggalkan tempat itu.

“Argh... bosannya.” Dia mundar-mandir di kawasan hospital itu tanpa arah tuju. Langkahnya terhenti di hadapan sebuah wad. Kelihatan seorang lelaki sugul di sisi katil seorang pesakit.

“Mereka tidak berhati perut. Menabrak tubuh kecil yang tidak berdosa ini. Apalah ertinya undang-undang yang dicipta jika masih ramai insan tidak berdosa menjadi mangsa nahas jalanraya.” Tubuh kecil itu direnung seketika. Kaki dan tangannya dilitupi simen Plaster of Paris. Alat bantuan pernafasan membantu kanak-kanak tidak berdosa itu meneruskan kehidupan yang masih bersisa.

“Abah...” Gadis kecil itu terjaga daripada lena yang panjang. Nafasnya mula tersekat-sekat. Matanya merenung tajam ke arah syiling hospital, seolah-olah sedang melihat sesuatu yang menakutkan.

“Mimi. Kuatkan semangat. Mimi tak boleh tinggalkan abah seorang.”

“Mimi nak ikut emak. Mimi nak ikut Along. Mimi nak ikut adik. Izinkan Mimi pergi, abah” Suara gadis kecil itu perlahan dan terus perlahan, seiring dengan desahan nafasnya.

“Doktor, nurse. Tolong anak saya. Tolong selamatkan anak saya,” jerit lelaki itu.

Sekumpulan jururawat dan doktor bergegas mendapatkan lelaki itu. Tirai ditarik, menutupi katil mangsa kemalangan jalanraya itu. Bapa si gadis menanti. Mulutnya tidak putus-putus memanjatkan doa agar satu-satunya darah daging yang terselamat dalam nahas jalanraya itu dapat diselamatkan. Beberapa minit kemudian, tirai kembali dibuka.

“Maafkan kami. Kami telah mencuba sedaya upaya.”

“Ya Allah...” Hari ini, sekali lagi si bapa terpaksa mendengar berita kematian ahli keluarganya. Terbayang wajah isteri dan dua lagi anaknya yang telah pergi awal pagi tadi. Tubuhnya longlai, lelaki itu hampir rebah. Mujur orang ramai yang kebetulan lalu lalang di situ sempat memapahnya.

“Mati, mati, mati. Dari pagi tadi asyik tengok orang mati. Aku dah bosan dengar berita pasal mati. Huh!” Dia menghempaskan tubuhnya ke atas katil. Dia cuba melelapkan mata. Namun, bayangan semalam merencatkan lenanya. Dia memegang balutan putih yang melitupi sebahagian kepalanya. Kesakitan akibat pembedahan tempoh hari masih jelas terasa.

Pintu bilik terkuak. Dia terkesima. Seorang gadis bertudung litup menghampiri birai katil. Punggungnya dilabuhkan pada kerusi. Ada riak sendu di wajahnya. Dia hanya mencebikkan bibir lalu memalingkan muka.

“Amir, bila Amir nak sedar? Aina rindukan Amir.”

Dia menekup kedua-dua belah telinganya. Jelik mendengar satu lagi pembohongan daripada mulut gadis yang didambakannya selama ini.

“Aku benci kau. Keluar dari sini!” tengkingnya sambil memejamkan mata menahan marah.

“Amir, cepatlah sedar. Amir dah janji nak jaga Aina. Sampai hati Amir mungkir janji. Sampai hati Amir buat Aina macam ni.” Kedengaran esakan kecil di hujung suara gadis itu.

“Diam kau. Perempuan sial. Berambus. Aku tak nak tengok muka kau lagi. Berambus!”

Tit, tit

Telefon bimbit gadis itu berbunyi. Dia membaca pesanan ringkas yang baru diterimanya.

Sayang dah sampai ke? Abang dalam perjalanan. Tunggu abang ya.

Gadis itu tersenyum sendirian. Gadis itu bingkas bangun, namun dia masih berdiri kaku di situ. Matanya menatap sekujur tubuh yang terbaring lesu di katil. Jari-jemari kekasih hatinya itu digenggam erat.

“Lepaslah. Aku tak suka perempuan hina macam kau sentuh tangan aku.” Dia cuba merentap genggaman gadis itu. Akhirnya, genggaman itu dileraikan. Dengan perlahan, gadis itu melangkah pergi meninggalkan bilik itu. Dia menghela nafas lega.

“Amir ada barah otak, Nurul. Doktor beritahu, dia cuma ada masa tak sampai 3 tahun saja lagi.”

“Kau biar betul, Aina? Jangan main-main.”

“Betul, Nurul. Mula-mula aku pun tak percaya. Tapi lepas dia tunjukkan laporan daripada pihak hospital, baru aku percaya.”

Aina membuka rahsia mengenai penyakit teman lelakinya yang membelenggu hidupnya. Bermula dengan peristiwa Amir pengsan ketika sedang memandu dan dikejarkan ke hospital berdekatan oleh orang ramai. Nurul tergamam. Persoalan mengenai perubahan sikap rakan baiknya itu terjawab sudah. Amir yang dahulunya seorang yanga sangat ceria dan menghiburkan, kini menjadi seorang yang sangat pendiam dan suka memencilkan diri.

“Keluarga dia tahu pasal penyakit dia?” Aina menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Habis, siapa je yang tahu?” Aina hanya mengangkat bahu.

“Kau dah pujuk dia supaya buat rawatan?”

“Sudah, Nurul. Aku dah pujuk dia banyak kali, tapi dia tak nak. Kau pun tahu keadaan keluarga dia sekarang ni.”

Nurul sedia maklum akan keadaan keluarga Amir. Bapanya menghidap penyakit kencing manis dan darah tinggi. Demi menanggung kos rawatan di hospital, keluarganya terpaksa berhutang dengan pihak Ah Long. Kini, hutangnya telah mencecah lebih RM20 ribu. Saban hari, mereka menerima pelbagai ugutan daripada pihak Ah Long. Demi membantu meringankan beban kewangan keluarga, Amir bekerja secara sambilan di sebuah restoran makanan segera. Amir tepaksa membahagikan masa antara kerja dan fokus terhadap peperiksaan STPM yang bakal didudukinya tidak lama lagi.

“Aku akan cuba bawa masalah Amir kepada pihak kaunselor sekolah.”

“Tapi Nurul, Amir tak nak orang lain tahu pasal benda ni.”

“Jangan risau, Aina. Aku akan minta supaya cikgu rahsiakannya. Kalau nak harapkan kita berdua sahaja, mungkin kita tak akan dapat membantu Amir. Kita perlukan pendapat daripada orang yang sepatutnya.”

Aina hanya membisu. Gadis yang baru menginjak usia 19 tahun itu berada dalam keadaan serba salah. Dia keliru sama ada untuk terus menyimpan rahsia Amir dan melihatnya terus menderita, atau merelakan Nurul memaklumkannya pada guru kaunselor untuk mencari jalan penyelesaian. Nurul mengenggam erat jari-jemari rakan baiknya itu. Dia tahu apa yang sedang bermain di fikiran Aina. Otaknya kini ligat merencana strategi untuk membantu Amir, rakan baik yang dikenalinya sejak di tingkatan 1 lagi.

“Cikgu dah bawa masalah Amir kepada pihak kaunselor daerah.” Pn. Aisyah memulakan bicara. Keadaan dalam bilik kaunseling agak lengang pada waktu itu. Tidak seperti kebiasaannya, bilik ini menjadi tempat pelajar-pelajar bermasalah menghabiskan masa. Pn. Aisyah juga tidak mampu untuk menghalang mereka.

“Jadi?” Nurul inginkan kepastian dengan segera. Sudah hampir sepuluh kali Nurul menemui guru kaunselor sekolahnya itu bagi mendapatkan pendapat berhubung dengan masalah penyakit Amir. Dia sudah menghubungi rakan-rakan yang dipercayainya untuk turut sama membantu. Mereka sedia membantu mencari dana untuk menanggung kos rawatan Amir. Namun, terdapat satu masalah yang menghalang niat suci mereka.

“Agak sukar untuk kami membantu kerana Amir sendiri tidak tampil ke hadapan untuk menceritakan masalahnya.” Pn. Aisyah tahu jawapannya itu bakal mengecewakan hati bekas pelajarnya itu. Meskipun Nurul sudah lebih 3 bulan menamatkan zaman persekolahannya, namun dia tidak jemu berkunjung ke sekolah bagi memberikan perkembangan terbaru mengenai Amir. Pn. Aisyah melihat kesungguhan pada riak wajah salah seorang pelajar cemerlang STPM di sekolahnya itu. Setiap kali Nurul membuka cerita mengenai Amir, air matanya pasti akan mengalir. Pn. Aisyah sedia maklum akan keakraban mereka.

“Tak mengapa, cikgu. Saya faham.” Nurul menghulur kuntum senyum pada guru kesayangannya itu. Dalam pada masa yang sama, dia mengutuk sikap Aina yang enggan memberikan nombor telefon bimbit Amir kepadanya untuk dihubungi. Kerana itulah, agak sukar untuknya membawa Amir berjumpa sendiri dengan Pn. Aisyah bagi meceritakan masalah penyakitnya.

“Amir tak perlukan bantuan sesiapa pun.” Hanya itulah jawapan yang sering meniti di bibir Aina setiap kali Nurul cuba mendapatkan maklumat terkini mengenai Amir. Sikap Aina ternyata berubah semenjak dia menjadi operator di salah sebuah kilang elektronik di daerah kelahirannya. Nurul juga pernah bekerja di situ. Namun akibat berasa tersisih dengan sikap Aina, dia mengambil keputusan untuk behenti tanpa memberi notis kepada pihak kilang.

“Aku nak minta putus dengan Amir.” Aina nekad untuk memberitahu perihal tersebut kepada Nurul. Nurul terdiam seketika di hujung talian.

“Tergamak Amir main kayu tiga di belakang aku. Selama ini, aku percayakan dia. Tapi, dalam diam-diam, dia menduakan aku.” Sememangnya, Amir kini rapat dengan seorang gadis di tempat kerja barunya. Namun, tiada bukti yang mengesahkan hubungan mereka.

“Aku tak nak ada komitmen dengan mana-mana lelaki buat masa ni.” Nurul mengerutkan dahi. Aina yang dikenalinya sejak di bangku sekolah tidak pernah lelah mengejar lelaki. Ternyata Nurul tidak berpuas hati dengan alasan yang diberikan oleh rakan baiknya itu. Tiba-tiba, nama ‘Azman’ terlintas di benak fikirannya.

“Siapa Azman?” soal Nurul tiba-tiba. Aina terkesima. Dia tidak menyangka bahawa Nurul menyedari perkara yang selama ini disembunyikannya.

“Dia... err, dia abang angkat aku.” Kedengaran Nurul tertawa kecil. Dia tidak sangka rakan baiknya itu sanggup memperbodohkannya dengan jawapan tersebut. Dia menyedari kehadiran lelaki bernama ‘Azman’ semenjak Aina menggunakan dua telefon bimbit. Aina memintanya merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan Amir. Nurul sering terlihat nama Azman sering tertera di skrin telefon bimbit Aina. Jika dahulu, suara Amir yang menemani perjalanan Aina ke tempat kerja. Namun kini, suara itu telah digantikan dengan suara lelaki bernama ‘Azman’. Hubungan Aina dan Nurul mula retak semenjak Aina mula rapat dengan ‘Azman’. Aina sering menjauh daripada Nurul setiap kali Azman menghubunginya.

“Bohong. Aku tahu dia teman lelaki kau yang baru. Aku dah lama tahu, tapi aku diamkan je. Tak payahlah kau beri alasan yang kau tak nak ada komitmen dengan mana-mana lelaki. Kau ingat aku bodoh? Kau tipu aku. Kau tipu Amir. Kau buruk-burukkan nama Amir depan aku. Kau kata dia main kayu tiga, tapi kau pun sama macam dia.”

“Err... apa yang kau cakapkan ni Nurul? Aku tak fahamlah.”

“Sudah. Hentikan saja lakonan kau. Kau ingat aku buta? Selama ni kau bahayakan nyawa Amir. Kau suruh dia hantar kau ke tempat kerja, walhal masa tu dia tengah muntah darah, sakit teruk. Kau buat semua tu semata-mata nak buat dia marah dan bencikan kau. Supaya dia tinggalkan kau. Kenapa kau tak mengaku saja yang kau dah ada teman lelaki lain?”

“Kau tak ada hak nak marah-marah aku macam tu, Nurul.”

“Tak ada hak? Selama ni, akulah tempat kau luahkan semua masalah. Aku yang tolong tutup kejahatan kau daripada pengetahuan Amir. Aku yang sedaya upaya cuba selesaikan masalah Amir. Sekarang kau kata aku tak ada hak? Selama ni, aku cuba bantu Amir, tapi kau halang. Kau kata Amir tak perlukan sesiapa. Aku cuba berhubung dengan dia, tapi kau tak bagi. Sekarang baru aku tau kenapa. Kau nak biarkan Amir mati kan? Supaya kau boleh berfoya-foya dengan lelaki lain. Apa jenis perempuan kau ni hah?”

“Kau diam, Nurul. Aku berhak lakukan apa yang terbaik untuk diri aku. Lagipun, mak bapa aku tak kisah. Lepas ni, aku tak nak kau masuk campur dalam semua urusan aku, faham?!”

“Kau kejam, Nurul. Tergamak kau rahsiakan penyakit Amir daripada pengetahuan kami.”

“Lihat, apa yang kau dah lakukan? Amir dah mati, Nurul. Ini semua salah kau. Kau pembunuh, Nurul. Kau bunuh kawan baik kau sendiri.”

Nurul menekup telinganya. Matanya dipejamkan rapat. Air matanya mula merembes keluar. Dirinya kini dikelilingi oleh bekas rakan-rakan sekolahnya sewaktu di tingkatan 5. Kesemua mereka menyalahkan Nurul atas kematian Amir.

“Maafkan aku. Aku terpaksa. Ini semua pemintaan Amir. Dia yang minta supaya perkara ini dirahsiakan.”

“Kau bohong. Kau pembunuh.”

“Pembunuh, pembunuh, pembunuh.”

“Tidak, aku bukan pembunuh. Aku bukan pembunuh!”

Telefon bimbitnya berdering. Nurul tersedar dari lena. Dia meraup wajahnya yang mula berpeluh sambil beristighfar. Mimpi yang sama menghantui lenanya lagi. Mimpi yang terus membuatkannya berada dalam keadaan serba salah.

Matanya tertancap pada skrin telefon. Dia mengeluh.

“Saya tak boleh beri jawapan sekarang. Maaf.”

“Kenapa susah sangat awak nak terima saya? Kalau awak dah ada teman lelaki, cakap sajalah. Saya dah bosan menunggu jawapan awak. Kadang, saya rasa awak macam sukakan saya. Kadang, saya rasa awak cuma nak main-mainkan saya.”

“Saya memang sukakan awak. Tapi hati saya ada pada orang lain.”

“Siapa?” Nurul hanya membisu di hujung talian. Hanya satu wajah yang terlukis di mindanya ketika itu. Dia nekad untuk pulang ke kampung halaman. Mujurlah jarak antara kampus dengan kampungnya agak dekat.

“Tengah cuti semester ke? Mak tengok, rajin betul kamu balik rumah sekarang.”

“Taklah. Ala, mak ni. Salah ke Nurul balik jenguk mak?”

“Ye la. Itu je la alasan kamu. Hah, bersiap-siap ni nak pergi mana? Kamu tu kan baru sampai.”

“Nurul nak pergi jumpa kawan kejap. Nurul pergi dulu ya mak.”

Ibu tunggal itu menggeleng-gelengkan kepala melihat telatah anak gadisnya itu. Nurul membonceng skuter milik ibunya, menuju ke taman perumahan yang terletak tidak jauh dari kampungnya. Dia berhenti di hadapan sebuah rumah. Lama dia berada di situ. Dia sendiri tidak tahu mengapa dia harus berada di situ. Nurul nekad. Dia tidak mahu terus diburu oleh rasa serba salah. Dia tidak mahu dihurungi dengan pelbagai persoalan. Dia ingin melunaskan tanggungjawabnya sebagai seorang sahabat. Kerana itu, dia sanggup pulang meskipun terpaksa ponteng kuliah.

“Nurul?”

Lamunannya terhenti. Dia memalingkan wajahnya ke arah suara itu. Suara yang sudah tidak didengarinya semenjak dia mengambil keputusan STPM di sekolah. Suara yang selama ini menceriakan hidupnya. Suara yang cuba dijejaki sejak beberapa bulan yang lalu dan suara ini akhirnya kedengaran semula.

“Amir?”

Suasana di hospital agak lengang ketika itu. Dr. Imran baru selesai melakukan pemeriksaan ke atas pesakitnya. Pesakit itu koma sejak seminggu yang lalu, selepas menjalani pembedahan membuang tumor otak. Dia bersimpati dengan keadaan pesakit tersebut. Keluarganya terkorban dalam kebakaran beberapa bulan lalu. Hasil siasatan mendapati kebakaran ini berpunca daripada perbuatan khianat. Namun hingga kini, pihak polis gagal menemui bukti yang kukuh.

“Eh... Nurul. Dah lama sampai?” soal Dr. Imran kepada gadis yang sedang menanti di luar. Dia tidak berapa mengenali gadis itu. Tetapi gadis itu telah banyak membantu menyelamatkan nyawa pesakitnya yang koma itu. Dengan usaha yang dilakukan oleh gadis itu beserta rakan-rakannya yang lain, mereka telah berjaya mengumpul wang bagi membiayai kos pembedahan Amir. Walaupun barahnya telah merebak ke bahagian yang lain, Nurul tetap berkeras untuk membantu Amir.

“Baru je sampai, doktor. Err... macam mana keadaan Amir?”

“Hmm... masih tidak menunjukkan sebarang tanda-tanda positif. Saya harap awak tidak berputus asa untuk memberikannya sokongan.”

“InsyaAllah, doktor. Err... boleh saya jumpa Amir?”

“Boleh, silakan.” Doktor Imran membukakan pintu untuk gadis itu. Nurul melangkah masuk. Dengan perlahan, kerusi ditarik merapati birai katil. Nurul melabuhkan punggung sambil mengeluarkan helaian kertas daripada beg sandangnya. Dia terdiam buat seketika. Mindanya menyusun kata-kata yang hendak disampaikan kepada rakan baiknya itu.

“Hai, Amir. Ini aku, Nurul. Aku tau kau mesti dapat cam suara aku, kan.”

“Hai, Nurul. Aku tau kau akan datang. Semalam aku bermimpi tentang kau tau.”

“Karya aku tersiar lagi tau. Kali ni, tersiar dekat akhbar pula. Kau cepatlah sedar. Nanti bolehlah aku tunjukkannya pada kau.”

Amir tersenyum. Dia tahu Nurul amat meminati bidang penulisan. Nurul sanggup menukar aliran ketika di tingkatan 6 dulu. Dia tidak betah berada dalam aliran Sains kerana jiwanya ada pada bidang sastera. Amir tahu, bidang penulisan kreatif memberikan pendapatan sampingan buat mahasiswa seperti Nurul.

“Err... aku sedang dalam proses menyiapkan sebuah cerpen, khas untuk kau. Tapi aku belum ada judul yang sesuai. Dan... aku belum tulis bahagian penamat. Aku tunggu kau sedar supaya kita boleh fikirkannya bersama-sama.”

“Penamat? Aku rasa kau patut tulis pasal kita. Berkahwin, mempunyai anak cucu dan hidup bahagia hingga ke akhir hayat. Tapi semua tu tak mungkin akan berlaku, kan? Kau lihat sajalah keadaan aku ni. Lemah, tak berdaya.”

“Aku minta maaf sebab desak kau jalani pembedahan ni. Kalaulah aku tahu kau akan koma, aku takkan teruskan niat aku tu. Aku minta maaf, Amir.”

“Shh... jangan cakap macam tu. Aku yang patut berterima kasih pada kau, Nurul. Semua ni salah aku. Kalaulah aku buat rawatan sejak dari awal lagi, Aina mungkin tidak akan meninggalkan aku dan bertunang dengan lelaki lain. Aku mungkin dapat menyelamatkan keluarga aku daripada ancaman Ah Long tu. Sekarang, semua orang yang aku sayangi dah pergi meninggalkan aku.”

“Amir, kau kena kuatkan semangat untuk terus hidup. Aku masih perlukan kau. Rakan-rakan kita masih perlukan kau. Selama ni, kau beri aku kekuatan. Aku tak dapat bayangkan bagaimana aku dapat meneruskan kehidupan tanpa kau.”

“Maafkan aku, Nurul. Aku tak mampu penuhi permintaan kau. Dunia ini penuh dengan manusia-manusia yang kejam. Aku tak dapat mengikut rentak tari mereka. Aku sudah penat, terlalu penat. Aku ingin berehat, rehat yang panjang.”

Titisan air mata mengalir daripada kelopak mata Amir yang tertutup rapat. Nafasnya mula sesak. Kelihatan satu cahaya putih menerangi pandangannya. Dia tersenyum, masanya telah tiba. Dia harus pergi menyahut panggilan Illahi.

“Selamat tinggal, Nurul.”

Nurul panik. Dia segera memanggil doktor. Helaian kertas berisi cerpen terbarunya bertaburan di atas lantai. Kini, dia sudah tahu akan kesudahan cerpennya.

“Innalillah...”


p/s: Cerpen ini amat bermakna. Meskipun mutunya tidak seberapa, namun ia memberikan seribu satu kenangan kepada penulis. Cerpen pertama yang berjaya dihasilkan dan tersiar di laman penulisan2u pertengahan tahun lalu. Karya yang terhasil merupakan adaptasi daripada pengalaman penulis sendiri. Didedikasikan buat seorang sahabat yang pernah menderita akibat penyakit barah otak. Meskipun jalan cerita hampir sama, namun kesudahannya jauh berbeza. Setelah bertahun terputus hubungan, penulis mendapat tahu bahawa sahabatnya kini semakin sembuh daripada penyakitnya. Satu keajaiban yang sangat menggembirakan. 3 tahun lalu, sahabat tersebut disahkan tidak dapat hidup lama. Namun kini, beliau masih bernyawa dan meneruskan cita-citanya. Buat sahabat tersebut, semoga sinar kebahagiaan akan sentiasa mengiringi perjalanan hidupmu sebagaimana kau cuba memberikan kebahagaiaan tersebut kepada kami semua suatu ketika dahulu